Rossi dan Vinales Ungkap Kemajuan Yamaha di GP Austria

  • Bagikan
Valentino Rossi (Monsters Energy Yamaha MotoGP) menjalani sesi latihan bebas GP Austria, Red Bull Ring. [Reuters/Lisi Niesner]

mediautama.news –  Valentino Rossi dan Maverick Vinales merasakan motor Yamaha yang mereka tunggangi mengalami peningkatan kecepatan ketika digunakan di sesi latihan dan kualifikasi GP Austria, Red Bull Ring, Sabtu (10/8).

Yamaha selalu kewalahan menghadapi rival-rivalnya seperti Honda dan Ducati jika beradu soal kecepatan puncak, namun tampaknya di Spielberg mereka menemukan solusi untuk masalah mereka.

“Soal kecepatan tidak terlalu fantastis tapi dibandingkan tahun lalu kami mengalami peningkatan yang besar soal akselerasi di tikungan. Dengan sistem elektronik motor ini bekerja lebih baik. juga untuk ban, jadi ini hasil yang positif untuk balapan,” ungkap Rossi usai kualifikasi seperti dilansir laman resmi MotoGP.

Walau pun tak cukup puas dengan posisi start ke-10, pebalap Italia itu yakin dirinya memiliki kecepatan yang dibutuhkan untuk kompetitif di balapan Minggu nanti.

“Jadi start dari baris keempat akan sulit, tapi lajuku cukup bagus, tak terlalu buruk. Tapi juga di balapan banyak pembalap yang cepat jadi kami harus memahami kondisi besok.”

Kemudian Vinales memuncaki sesi latihan FP4 sebelum kualifikasi dan selalu berada di peringkat tiga besar di sesi latihan sebelumnya.

Pembalap asal Spanyol itu mampu mencatatkan waktu lebih cepat dari rekan satu timnya itu untuk start dari P4.

“Cara motor melibas tikungan sangat bagus juga sasisnya sangat bagus, kami harus mencoba meningkatkan kemampuan mesin untuk tahun depan, itu sangat penting,” kata Vinales dikutip dari Antara, Minggu (11/8).

Kemudian Fabio Quartararo, pembalap rookie dari tim satelit Petronas Yamaha SRT, justru menjadi pembalap Yamaha tercepat untuk start dari P2, mengalahkan kedua pembalap tim pabrikan Yamaha itu.

Ini merupakan posisi start dari baris terdepan untuk kali keenam bagi pembalap asal Prancis itu musim ini.

“Aku tak pernah menyangka bisa start dari baris terdepan karena ini balapan yang sangat sulit bagi kami,” kata pembalap berjuluk El Diablo itu.

“Kami memiliki laju yang bagus tapi Marc, Dovi dan pebalap Ducati lainnya juga Maverick mempunyai ritme yang sangat bagus jadi kita akan mencoba yang terbaik. Tujuannya adalah untuk menikmati balapan dan berharap hasil yang baik.”

Sejak kembali masuk kalender MotoGP di 2016, Red Bull Ring menjadi daerah kekuasaan Ducati yang selalu menang di sana.

Yamaha hanya sekali finis podium di Spielberg yaitu pada 2016 lewat Jorge Lorenzo yang finis peringkat tiga waktu itu. (Antara/MU-06)

  • Bagikan