Korupsi Rp28 M di Bank Sumut Cabang Tanjung Morawa, Pengajuan Kredit tak Sesuai SOP

  • Bagikan
Ket foto: Saksi atas nama Endro Priyono sempat mendapatkan teguran keras dari salah seorang majelis hakim dalam sidang lanjutan perkara korupsi di Bank Sumut Cabang Tanjung Morawa.

MEDIAUTAMA.CO – Sejak awal, proses pengajuan permohonan kredit (pinjaman) terhadap tujuh debitur di Cabang Pembantu PT Bank Sumut KCP Tanjung Morawa tidak sesuai dengan SOP (standar operasional prosedur). Akibatnya, kerugian keuangan/perekonomian negara ditaksir mencapai Rp28 miliar.

Dari arena persidangan di Ruang Cakra 3 Pengadilan Tipikor Medan, Senin (2/9/2019), majelis hakim diketuai Sri Wahyuni SH beberapa kali tampak saling pandang dengan kedua anggota majelis hakim. Mereka heran bagaimana bisa disetujui pinjaman kepada nasabah yang jelas-jelas tidak sesuai dengan SOP.

Putuskan Pinjaman

Berdasarkan keterangan saksi-saksi yang dihadirkan penuntut umum dari Kejari Deli Serdang Guntur Samosir SH, kedua terdakwa Hasbunan Marsaf Harahap (45), selaku Pemimpin Cabang (Pinca) Pembantu PT Bank Sumut KCP Tanjungmorawa dan Awaluddin Siregar (50), selaku Pemimpin Seksi Pemasaran (penuntutannya dilakukan secara terpisah) turut andil dalam memutuskan pinjaman walaupun tidak sesuai dengan SOP.

Salah seorang dari keempat staf bank atas nama Jaka Pratama Lubis, selaku Analisis Kredit PT Bank Sumut Kantor Cabang Pembantu Tanjung Morawa antara lain menerangkan, pernah melakukan survei ke lapangan (on the spot). Yakni bangunan rumah toko sedang dalam pekerjaan 56 persen yang dijadikan agunan oleh ketujuh nasabah.

“Intinya penilaian saya, obyek tersebut tidak layak dijadikan agunan jika dibandingkan nilai pinjaman nasabah. Saya waktu itu tidak membubuhkan tanda tangan persetujuan pinjaman ketujuh debitur itu Ibu Hakim,” urai Jaka.

Ket foto: Jaka Pratama Lubis (paling kanan), salah seorang dari 4 staf Bank Sumut Cabang Tanjungmorawa saat memberikan keterangan di ruang Cakra 3 Pengadilan Tipikor pada Pengadailan Negeri Medan.

Ketika dicecar Akhmad Sahyuti SH, salah seorang anggota majelis hakim, saksi mengakui, sempat mendapatkan ‘tekanan’ dari terdakwa Awaluddin Siregar yang juga sebagai atasannya langsung karena tidak bersedia membubuhkan tanda tangan.

Teguran Keras

Sebelumnya saksi atas nama Endro Priyono sempat salah tingkah dan mendapatkan teguran keras dari anggota majelis hakim Akhmad Sahyuti.

“Saudara kami minta berterus terang dalam sidang ini. Hati-hati Saudara karena bisa dipidana memberikan keterangan palsu. Bagaimana Saudara bisa menandatangani akta jual beli sementara uangnya tidak ada Saudara terima,” tegas hakim.

Merasa tersudut, saksi akhirnya menjawab hanya ikut-ikutan menandatangani akta jual beli. Hal itu karena ketujuh debitur seolah-seolah sebagai pembeli lahan tersebut telah membubuhkan tanda tangan.

Padahal faktanya, lahan seluas 76,5 meter persegi yang belum dipecah dan merupakan sebagian dari sebidang tanah seluas 3.403 meter persegi beserta satu unit bangunan ruko tiga lantai yang terletak di Jalan Bidan Desa Bakaran Batu, Kecamatan Lubuk Pakam Kabupaten Deli Serdang sesuai Sertifikat Hak Milik Nomor 1520 Desa Bakaran Batu atas nama saksi Endro Purnomo tersebut, sedang diagunkan di PT Bank Sumut Syariah Tebing Tinggi.

Sementara mengutip dakwaan JPU, Hasbunan Marsaf Harahap bersama dengan Awaluddin Siregar didakwa melakukan, yang menyuruh melakukan, atau turut serta melakukan dengan melawan hukum melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara.

Masing-masing Rp400 Juta

Menurut hasil survei, Che Yu selaku wiraswasta (masih DPO) antara Maret 2013 hingga April 2013 menyuruh ke-7 nasabah atas nama Heni Purwanti, Herman Leo, Ongko Leo, A Peng, Dedi Irwanto, Megawati dan Agus Sugianto mengajukan permohonan kredit pemilikan rumah kepada PT Bank Sumut Kantor Cabang Pembantu Tanjung Morawa atas pembelian sebidang tanah seluas 76,5 meter persegi.

Obyek tersebut belum dipecah. Dan merupakan sebagian dari sebidang tanah seluas 3.403 meter persegi beserta satu unit bangunan ruko tiga di Jalan Bidan, Desa Bakaran Batu, Kecamatan Lubuk Pakam, Kabupaten Deli Serdang. Ini sesuai Sertifikat Hak Milik (SHM) No. 1520 Desa Bakaran Batu atas nama Endro Purnomo.

Padahal obyek yang diagunkan ke-7 nasabah tersebut sedang diagunkan di PT Bank Sumut Syariah Tebing Tinggi. Setahu bagaimana kedua terdakwa menyetujui permohonan kredit tersebut.

Ketujuh debitur masing-masing mendapatkan pinjaman Rp400 juta. Masa pengembalian pinjaman 5 tahun. Perkara ini terungkap karena pengembalian pinjaman ternyata macet. (MU-06)

  • Bagikan