Home / HUKUM / KORUPSI

Jumat, 31 Januari 2020 - 10:38 WIB

KPK Tetapkan 14 Mantan Anggota DPRD Sumut Jadi Tersangka Kasus Suap Gatot

MediaUtama | Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan 14 anggota DPRD Sumatera Utara periode 2009-2014 dan atau periode 2014-2019 sebagai tersangka kasus suap yang menjerat bekas Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho.

“Kami temukan bukti permulaan yang cukup untuk melakukan penyidikan dengan 14 orang anggota DPRD Sumatera Utara periode 2009-2014 dan atau 2014-2019 sebagai tersangka,” kata Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri di Gedung Merah Putih KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (30/1/2020).

14 legislator Sumut tersebut ditetapkan tersangka yakni, Sudirman Halawa, Rahmad Pardamean Hasibuan, Nurhasanah, Megalia Agustina, Ida Budiningsih, Ahmad Hosein Hutagalung, Syamsul Hilal, Robert Nainggolan, Ramli, Mulyani, Layani Sinukaban, Japorman Saragih, Jamaluddin Hasibuan, dan Irwansyah Damanik.

Baca Juga : 

Kasus OTT Pungli BPKAD di Siantar, Saksi Sebut 15 Persen Dirumuskan Dalam Rapat

Suap Bupati Pakpak Bharat, 2 Rekanan dan 1 ASN Dituntut Masing-Masing 2 Tahun Penjara

Menurut Ali, bahwa 14 anggota DPRD tersebut menerima suap dari Gatot terkait fungsi dan kewenangan mereka sebagai wakil rakyat.

IKLAN ADS

“14 tersangka ini menerima fee beragam dari Gubernur Sumut Gatot Pujo Nugroho terkait fungsi dan wewenang sebagai anggota DPR Sumut,” ujar Ali seperti dilansir dari Suara.com.

Ali menjelaskan, para Anggota DPRD Sumut tersebut diduga menerima suap terkait persetujuan laporan pertanggungjawaban Pemerintah Provinsi Sumatera Utara tahun anggaran 2012 hingga 2014. Kemudian, terkait persetujuan perubahan anggaran pendapatan dan belanja daerah Provinsi Sumatera Utara tahun anggaran 2013 dan 2014.

Selanjutnya, terkait pengesahan anggaran pendapatan dan belanja daerah Provinsi Sumatera Utara tahun anggaran 2014 dan 2015. Terakhir, terkait dengan penolakan penggunaan hak interpelasi oleh DPRD Provinsi Sumatera Utara pada tahun 2015.

“Penyidik didukung oleh fakta-fakta dengan alat bukti berupa keterangan saksi, surat dan barang elektronik bahwa 14 tersangka tersebut diduga menerima fee dengan jumlah beragam dari Gubernur Sumut, Gatot Pujo Nugroho terkait pelaksanaan fungsi dan wewenang sebagai Anggota DPRD Provinsi Sumut,” ujar Ali.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatan mereka, 14 Anggota DPRD Sumut tersebut disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau huruf b atau Pasal 11 UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 Juncto Pasal 64 Ayat (1) dan Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP.

 

(MU/SC)

Share :

Baca Juga

HUKUM

Miliki 0,1 Gram, Oknum Polsek Delitua Divonis 4 Tahun Penjara 

KORUPSI

DPO Kasus Korupsi Rp 960 Juta, Oknum Kades Bulungihit Diringkus Tim Intelijen Gabungan

HUKUM

Polisi Kembali Tangkap 2 Terduga Pelaku Kerusuhan di Madina

KORUPSI

Ini Reaksi KPK Terkait Bebasnya Mantan Menkes Siti Fadilah dari Penjara

HUKUM

Mantan Napi ‘Hina Suku Batak Pada Pilgubsu 2018’ Kembali Jadi Pesakitan Terkait Kasus Sabu 19 Gram 

BERITA UTAMA

Suap Walikota Dzulmi Eldin Rp 530 Juta, Eks Kadis PU Medan Dituntut 2,5 Tahun Penjara

HUKUM

Empat Tersangka Kasus Perjudian Ditangkap Polres Sergai

HUKUM

Terima 10 Kg Sabu, Pria Asal Sunggal Ini Dituntut Hukuman Mati